Kontak Info

Untuk info dan pemesanan silakan kontak gw di

Email : Hentai232@gmail.com
Email / YM : Hentaigame@ymail.com
Line ID : Hentai232
Pin Blackberry : 32628C2B


Silakan diadd / email bro, gw ol trus dari jam 8.00 pagi
s/d jam 10.00 malam

( langsung gw balas, g pake lama / tunggu )


Jumat, 29 November 2013

Ketika Istriku Menjadi Budak Seks Bosku 3


Tag : Cerita Swinger , Cewek Bispak , Cerita Dewasa , Cantik , Cewek , Sex , Panas , Tukar Pasangan ,  Perek , Selingkuh

Kehidupan aku dan Audrey istriku sudah banyak berubah semenjak Audrey menjadi budak seks bossku sendiri. Aku masih bekerja di perusahaan Wen, namun posisiku telah diangkat menjadi orang nomor dua di perusahaan itu menggantikan pejabat perusahaan sebelumnya yang sudah memasuki usia pensiun dan kembali ke Cina. Dengan posisiku yang baru, aku mendapatkan kenaikan gaji yang cukup signifikan belum lagi ditambah tunjangan-tunjangan yang melimpah. Seluruh kebutuhan rumah, termasuk gaji pembantu, gaji supir, biaya telepon dan juga biaya listrik sekarang ditanggung oleh perusahaan. Perusahaan juga menyediakan sebuah mobil Alphard sebagai mobil dinasku meskipun aku sudah mempunyai mobil sendiri. Amir dan Sudin sudah kupecat segera setelah kejadian di rumah beberapa waktu lalu dimana mereka telah menyetubuhi Audrey, sedangkan Bi Minah dan Mar telah pergi tanpa pamit meninggalkan rumah, mungkin karena tidak tahan dengan segala kebejatan yang terjadi di rumahku tersebut. Sedangkan Audrey istriku nampaknya sudah pasrah menerima statusnya sebagai budak seks Wen. Setelah kejadian di rumah beberapa waktu lalu, Wen tidak pernah datang lagi ke rumah. Apabila Audrey dibutuhkan oleh Wen, biasanya Kisno datang menjemput Audrey ke rumah, sedangkan aku tidak pernah ikut. Aku dan Audrey tidak pernah membicarakan apa yang dia lakukan bersama Wen diluar rumah, namun dugaanku adalah Wen pasti menyetubuhi Audrey dan menjadikan Audrey sarana pelampiasan nafsunya karena setiap pulang kembali ke rumah, Audrey selalu dalam keadaan yang sangat lelah dan biasanya langsung tertidur dalam waktu yang lama. Karena tidak pernah ikut dan tidak pernah membicarakannya dengan Audrey, aku tidak tahu secara persis apa yang dilakukan Wen terhadap Audrey, kecuali ketika beberapa lalu Wen tiba-tiba memanggilku ke ruangan kerjanya hanya untuk menunjukan kepadaku bahwa dia telah benar-benar menguasai istriku.
“Ah Tommy, silahkan duduk” kata Wen membuka pembicaraan sambil mempersilahkan aku duduk.
Ada yang ingin saya perlihatkan kepadamu” lanjut Wen setelah aku duduk di ruang kerjanya.
“Aku sudah memanggil istrimu untuk datang ke kantor, sekarang dia sedang menunggu di luar” kata Wen lagi kepadaku.




Kemudian Wen memanggil sekretarisnya dan meminta sekretarisnya untuk mengantarkan Audrey ke ruangan kerjanya. Tidak berapa lama kemudian Audrey istriku masuk ke ruangan kerja Wen. Wen memerintahkan istriku untuk menutup dan mengunci pintu ruangan kerja Wen yang langsung dituruti oleh Audrey.
“Audrey, buka seluruh bajumu, saya mau melihat kamu telanjang bulat sekarang!” kata Wen kepada Audrey dengan nada tegas.
Aku terus terang sedikit kaget dengan apa yang diperintahkan Wen, apalagi sekarang Wen, aku dan Audrey berada di kantor. Namun yang membuat aku lebih kaget lagi, ternyata istriku Audrey tanpa membantah dan tanpa rasa malu langsung menuruti perintah Wen.
“Duduk dan menghadap ke suamimu!” perintah Wen kemudian sambil menunjuk kursi kosong di hadapan kursi dimana aku duduk.
“Pelacur, mainkan vaginamu. Saya mau melihat kamu orgasme” perintah Wen lagi kepada Audrey.
Aku sedikit tersinggung mendengar Wen memanggil istriku pelacur, namun aku melihat tidak ada tanda-tanda kesal sama sekali di wajah Audrey, bahkan mendengar perintah Wen, Audrey sambil menghadap ke diriku langsung membuka kedua kakinya lebar-lebar serta kemudian menaruh kedua kakinya tersebut di pegangan kursi dan tangan kanannya mulai memainkan vaginanya. Jari telunjuk dan jari tengah tangan kanannya mulai mengocok-ngocok vaginanya sendiri. Setelah beberapa menit, vagina Audrey mulai terlihat basah, napas Audrey mulai terdengar berat dan sesekali desahan-desahan kecil keluar dari mulut Audrey.
 “Rasanya enak pelacur? tanya Wen kepada istriku.
“Enak tuan” jawab Audrey cepat sambil terengah-engah dan terus memainkan vaginanya sendiri.
“Ceritakan kepada suamimu apa saja yang telah saya lakukan kepadamu” perintah Wen lagi kepada Audrey.
“Tuan Wen menyetubuhiku, menjadikan diriku mainan seksnya” jawab Audrey tanpa malu-malu.
“Lubang mana saja yang sudah pernah saya pakai” tanya Wen kepada Audrey.
“Semua lubang di tubuhku, vagina, lubang pantat dan mulut semuanya sudah pernah dipakai Tuan Wen” jawab istriku lagi.
“Dimana saja saya menyetubuhi kamu pelacur” lanjut Wen.
“Di apartemen Tuan Wen, di hotel, di villa di puncak, di toilet pria di restaurant, di mobil” jawab Audrey lagi sambil merintih-rintih kenikmatan karena permainan jarinya sendiri di vaginanya.
“Bagaimana saya menyetubuhi kamu” tanya Wen lagi.
“Dengan berbagai macam gaya, dengan berbagai macam alat-alat seks….uuuggghhhh…..eeeiiii” jawab Audrey yang kemudian disusul dengan orgasmenya yang dahsyat.
Aku terkesima dengan apa yang terjadi dihadapanku. Audrey menjawab semua pertanyaan Wen dan Audrey begitu cepatnya mengalami orgasme, seakan-akan Audrey menikmati keadaannya sebagai budak seks Wen.
“Kamu suka disetubuhi oleh saya?” Tanya Wen lagi kepada Audrey istriku.
“Suka…aku suka disetubuhi Tuan Wen” jawab Audrey sambil terus memainkan vaginanya karena belum diperintahkan untuk berhenti oleh Wen.
“Kamu orgasme apabila disetubuhi oleh saya?” Tanya Wen kemudian.
“Selalu, aku selalu orgasme beberapa kali ketika disetubuhi Tuan Wen” jawab Audrey lagi.
“Oke pelacur, sekarang pakai lagi bajumu dan minta Kisno antar kamu pulang ke rumah” perintah Wen kepada Audrey.
Mendengar itu tanpa berkata-kata lagi, Audrey mengenakan kembali pakaiannya dan meninggalkan aku dan Wen di ruangan kerja Wen.
“Nah Tom, kamu sekarang melihat sendiri bahwa istrimu sudah benar-benar menuruti seluruh perintahku. Sekarang kamu konsentrasi saja dengan pekerjaanmu, untuk urusan istrimu biar saya yang memuaskan dia hahahahahha…..” kata Wen kepadaku sambil menyuruhkan keluar dari ruangan kerjanya.
Begitulah kehidupan kami semenjak Audrey menjadi budak seks Wen belakangan ini.

Bagian II: Menjadikan Audrey Pelacur
Waktu berjalan dengan cepat. Aku tidak menghitung lagi sudah berapa lama istriku menjadi budak seks Wen atau sudah berapa kali Wen memanggil istriku untuk melayaninya di luar rumah, sampai suatu ketika Wen mengajakku ke daerah kota. Wen ternyata mengajakku ke tempat pelacuran tingkat tinggi. Meskipun dari luar papan nama tempat itu tertulis sebagai tempat spa dan pijat, namun ketika aku dan Wen masuk terlihat sekali bahwa tempat itu bukanlah tempat spa atau pijat saja. Ketika aku dan Wen masuk ke tempat itu, kami disambut oleh seorang pria Cina berumur 60 tahunan yang nampaknya pemilik tempat itu. Pria itu rupanya sudah mengenal Wen cukup lama. Pria yang dipanggil sebagai “Abah” itu mempersilahkan aku dan Wen masuk ke ruang kerjanya di lantai dua tempat itu.
“Silahkan duduk. Oooh ini rupanya yang namanya Tommy yang sering kamu ceritakan Wen” kata Abah kepada Wen sambil mempersilahkan kami duduk di sofa ruang kantornya.
“Bagaimana? Kamu sudah ceritakan ke dia Wen?” tanya Abah kepada Wen ketika kami sudah duduk di sofa.
“Belum” kata Wen singkat.
“Bagaimana sih Wen, masak langsung kamu ajak saja kesini tanpa kamu cerita dulu. Kalau dia menolak bagaimana?’ kata Abah lagi kepada Wen.
“Apa ini? Apa yang belum diceritakan kepada saya?” tanyaku penasaran.
“Ok Tom, begini, saya sudah mendidik istrimu untuk menjadi budak seks saya. Sekarang kita harus ke tahap selanjutnya, yaitu melihat kepatuhanmu kepada saya dan kerelaanmu untuk menerima nasib bahwa istrimu adalah budak seks pria lain” kata Wen membuka pembicaraan denganku.
“Maksudnya” tanyaku makin penasaran.
“Saya ingin agar kamu memerintahkan istrimu menjadi pelacur di tempat ini dari hari Jumat sampai hari Minggu ini. Saya tahu kekuatiranmu, tapi please jangan dibantah dulu. Abah sudah menyiapkan kamar khusus buat istrimu. Kamar itu mempunyai cermin dua arah, sehingga meskipun istrimu tidak tahu, namun sebenarnya kamu tetap bisa mengawasi istrimu dari kamar sebelah. Saya yakin kamu bisa menikmati keadaanmu sebagai suami yang istrinya menjadi budak seks pria lain sebagaimana istrimu menikmati nasibnya menjadi budak seks” kata Wen menjelaskan.
Sebelum aku bisa menjawab karena masih kaget, Wen sudah melanjutkan kata-katanya lagi “Tujuan saya adalah saya ingin kamu bisa menerima dan menikmati keadaan istrimu. Saya yakin setelah melihat sendiri bagaimana istrimu dipermalukan dan harga dirinya ditekan sampai ke titik yang paling rendah yaitu dijadikan pelacur, kamu dapat menerima hal-hal lainnya yang menimpa istrimu. Ini semua untuk membantu kamu. Kalau kamu bisa menerima kenyataan ini, kamu tidak akan stress, bahkan mungkin kamu akan menjadi sangat bahagia atas kenyataan ini, toh pada dasarnya kamu memang ingin melihat istrimu disetubuhi pria lain, jadi kenapa tidak dinikmati saja”.
“Pilihan kamu sebenarnya sangat sederhana, kamu ikut menikmati atau kamu dan mertuamu melihat rekaman persetubuhan istrimu di internet. Saya banyak merekam hal-hal baru tentang persetubuhan istrimu yang bisa membuat mertuamu terkena serangan jantung lho” lanjut Wen dengan tersenyum penuh arti.
Karena kuatir bahwa orang tua Audrey mengetahui apa yang terjadi pada Audrey dan juga karena entah kenapa membayangkan istriku melacurkan dirinya membuat diriku benar-benar sangat terangsang, sehingga tanpa pikir panjang lagi, aku langsung menyatakan setuju. Wajah Abah terlihat sangat senang mendengar persetujuan dariku, dan Abah segera mengeluarkan beberapa carik kertas yang telah disiapkannya yang rupanya berupa kontrak. Aku hanya membaca sekilas kontrak itu, tapi antara lain bunyinya:
Aku secara sukarela menyerahkan Audrey kepada Abah selama hari Jumat sampai hari Minggu ini atau waktu-waktu lainnya sebagaimana disepakati olehku dan Abah;
Selama hari Jumat sampai hari Minggu tersebut, Audrey menjadi hak milik Abah, dan aku tidak bisa turut campur ataupun melakukan apa saja yang bisa mengganggu kepemilikan Abah terhadap Audrey;
Aku hanya diperbolehkan menonton dari kamar sebelah, dan aku tidak boleh dilihat atau diketahui berada di tempat itu oleh Audrey maupun tamu-tamu Audrey;
Uang yang didapatkan dari tamu-tamu Audrey menjadi milik Abah seluruhnya, kecuali atas tips yang diberikan tamu secara langsung kepada Audrey; dan
Abah harus mengembalikan Audrey ke rumahku sebelum jam 12 malam pada hari Minggu.
Begitulah kira-kira bunyi kontraknya, dan akupun segera menandatanganinya.
Setelah menandatangani kontrak tersebut, aku dan Wen diajak berkeliling tempat itu. Abah menunjukan kamar dimana Audrey akan melayani tamu-tamunya. Kamar itu berukuran sedang dan dilengkapi kamar mandi sendiri. Seluruh dinding dan langit-langit kamar tersebut semuanya ditutupi oleh cermin, sedangkan kamar mandinya hanya salah satu dindingnya yang ditutupi oleh cermin. Kamar dan kamar mandi tersebut terlihat cukup mewah. Di tengah-tengah kamar terdapat sebuah tempat tidur king size yang mempunyai pilar-pilar kayu disetiap sudutnya. Di atas tempat tidur itu terdapat kasur tebal yang ditutupi sprei warna merah marun. Di sisi kiri dan kanan tempat tidur tersebut terdapat nakas (lemari kecil) dan di sisi bagian bawah kasur tersebut terdapat sebuah peti besar yang menyerupai peti bajak laut seperti yang biasa kita lihat di buku-buku cerita. Di kamar itu juga terdapat sebuah meja rias dengan kursinya dan sebuah single sofa berwarna krem. Setelah dari kamar tersebut, Abah mengajakku dan Wen ke kamar sebelah. Berbeda dari kamar yang sebelumnya, kamar sebelah ini lebih menyerupai sebuah ruang tamu yang mewah. Kamar tersebut mempunyai sofa-sofa yang disusun mengarah ke dinding pembatas antara kamar yang pertama ditunjukan oleh Abah dan kamar ini. Dinding tersebut ternyata adalah kaca dua arah, sehingga meskipun dari kamar pertama ataupun dari kamar mandinya dinding tersebut terlihat sebagai cermin, namun dari kamar sebelah aku dapat melihat kamar pertama yang ditunjukan oleh Abah beserta kamar mandinya secara jelas. Kemudian Abah menjelaskan bahwa selama Audrey sedang melayani tamu-tamunya aku hanya boleh berada di kamar ini, apabila aku ingin keluar dari kamar ini harus keluar dari salah satu pintu yang langsung menyambung ke sebuah lorong dan tembus langsung ke restaurant di lantai bawah sehingga aku tidak melewati kamar sebelah. Abah juga mengingatkan kembali bahwa aku tidak boleh mengganggu tamu-tamunya. Abah menjelaskan bahwa tamu-tamunya telah membayar sangat mahal untuk mendapatkan kesenangan sehingga tamu-tamu tersebut dapat berbuat apa saja terhadap Audrey. Abah juga menambahkan bahwa Audrey tidak boleh tahu kalau aku bisa menontonnya dari kamar sebelah karena Abah sangat kuatir kalau Audrey sampai tahu aku bisa menontonnya maka Audrey tidak bisa lepas dan merasa bebas dalam melakukan pelayanan terhadap tamu-tamunya. Terakhir Abah juga memberitahu bahwa Audrey pastilah akan sangat sibuk, karena apabila terdapat wanita baru pasti kabar tersiar dengan cepat dan akan banyak tamu-tamu yang ingin mencoba Audrey.
Aku hanya mengangguk-angguk saja mendengar penjelasan Abah, dan setelah berkeliling tempat itu, termasuk melihat sebuah ruangan yang dikatakan oleh Abah sebagai display room, aku dan Wen pamitan dan pulang ke rumah masing-masing. Sebelum pulang, Wen kembali mengingatkanku agar memberitahu dan memerintahkan Audrey untuk melaksanakan hal ini dan juga mengingatkanku agar Audrey tidak boleh mengetahui kalau aku bisa menonton pelacuran dirinya. Dalam perjalanan pulang ke rumah, hatiku berkecamuk memikirkan apakah yang aku lakukan ini benar. Di satu pihak aku tidak bisa membayangkan apabila orang tua Audrey sampai mengetahui nasib anaknya, namun di pihak lain meskipun aku tahu bahwa melacurkan istriku adalah salah namun terdapat rangsangan tersendiri bagiku melihat istriku disetubuhi orang lain. Apakah benar aku bisa benar-benar menikmati keadaan istriku yang menjadi budak seks orang lain? Bagaimana sebenarnya perasaaan Audrey? Apakah Audrey bisa menerima nasibnya? Dan banyak pertanyaan lain berkecamuk di hatiku. Tidak terasa mobil yang aku kemudikan sudah sampai rumah. Mobil langsung aku masukkan dalam garasi dan aku segera mencari Audrey. Audrey sedang duduk di sofa menonton TV ketika aku hampiri. Aku duduk di sofa di sebelahnya, dan segera memberitahukan kepada Audrey tentang apa yang diperintahkan Wen untuk dirinya selama hari Jumat sampai hari Minggu ini. Sama sekali diluar dugaanku, Audrey tidak terlihat kaget. Audrey hanya menghela napas panjang sambil berkata pelan
“Sudah kuduga”.
Melihat reaksi Audrey yang tidak kaget aku bertanya kepadanya “maksudmu sudah kamu duga?”
Kemudian Audrey menceritakan bahwa setelah kejadian beberapa waktu lalu di rumah dimana dia disetubuhi oleh Kisno, Amir dan Sudin, Wen tidak pernah lagi membagi dirinya untuk orang lain, namun Wen selalu berkata bahwa Wen ingin memuaskan dirinya dulu sebelum membagi Audrey ke semua orang. Wen juga beberapa kali berkata kepada Audrey bahwa Wen akan menempatkan Audrey pada status yang sebenarnya bagi Audrey yaitu sebagai pelacur. Wen berkali-kali berkata kepada Audrey bahwa Audrey hanyalah seorang pelacur dan suatu saat Audrey akan senang disetubuhi pria yang telah membayar kepada germonya. Aku sedih melihat Audrey bisa menerima nasibnya, bahkan ketika tahu akan dijadikan pelacur, reaksinya meskipun terlihat tidak senang namun juga tidak menolak atau kaget.
“Maafkan aku” hanya itu kata-kata itu yang bisa keluar dari mulutku.
“Ini semua terjadi bukan hanya salah kamu saja, ini juga karena kesalahanku” kata Audrey setelah mendengar permintaan maaf dariku.
Kemudian entah hanya karena ingin menghiburku atau memang dari hatinya, Audrey melanjutkan “Sebenarnya aku ingin jujur sama kamu Tom. Entah apa yang terjadi pada diriku, kejadian ini seakan-akan membuka kotak pandora dari dalam diriku. Entah kenapa aku mulai menyukai dijadikan budak seks, aku menyukai diperlakukan kasar dalam berhubungan seks. Memang sebenarnya aku lebih ingin kalau kamu yang melakukannya kepadaku, namun apa yang sudah dilakukan oleh Wen terhadap diriku telah merubah total diriku. Apabila Wen memanggilku untuk melayaninya, dalam perjalanan menuju apartemen Wen saja vaginaku sudah menjadi basah dan ketika Wen memakai diriku sebagai mainan seksnya aku menikmatinya yang membuat diriku orgasme berkali-kali dengan sangat cepat.
“Ketika kamu menceritakan bahwa Wen memintaku jadi pelacur, meskipun sebenarnya aku tidak suka, tapi mendengar hal itu membuat vaginaku saat ini sangat basah. Entah kenapa meskipun tahu bahwa menjadi pelacur adalah pekerjaan yang martabatnya rendah, namun di dalam hatiku aku jadi ingin mencobanya” lanjut Audrey kepadaku.
“Aku membaca di internet, memang banyak orang seperti diriku, yaitu menjadi submissive, dimana penindasan dalam seks malah membuat terangsang dan menikmati. Namun Tom, aku sangat mencintaimu, aku masih berharap suatu ketika semua ini akan berakhir dan aku hanya perlu menjadi submissive untuk dirimu saja” kata Audrey kemudian kepadaku.
Mendengar hal itu, hatiku menjadi sedikit tenang. Setidaknya Audrey akan melakukan hal ini bukan karena terpaksa, dan Audrey masih sangat mencintaiku. Kamipun berciuman mesra, dan aku berpesan kepadanya untuk banyak istirahat karena hari Jumat yang direncanakan tersebut tinggal 2 hari lagi.

Bagian III: Pelanggan Pertama
 Hari jumat itu akhirnya datang juga….Tepat pukul 9.00 pagi kami berangkat dari rumah menuju tempat Abah yaitu XXX Spa & Massage di daerah kota. Hari itu Audrey berpakaian casual, hanya berkaos dan bercelana jeans dengan sedikit make-up di wajahnya. Perjalanan dari rumah menuju tempat Abah memakan waktu cukup lama, apalagi Jakarta di pagi hari selalu macet. Dalam perjalanan aku beberapa kali menanyakan Audrey apakah dia yakin dengan apa yang akan dilakukannya, dan selalu dijawabnya dengan senyum manis sambil berkata bahwa dia yakin untuk melakukannya meskipun sebenarnya dia berkeinginan agar aku dapat mendampinginya untuk menjaganya. Mendengar keinginannya tersebut aku hanya menjawab bahwa aku banyak pekerjaan yang tidak bisa aku tinggalkan di kantor, dan aku meyakinkannya bahwa Abah akan dapat menjaganya serta aku berjanji bahwa aku akan selalu menelepon Abah untuk menanyakan keadaan istriku ini. Setibanya aku dan Audrey ditempat Abah, Aku dan Audrey bergandengan tangan memasuki tempat milik Abah tersebut. Melihat kami datang, Abah menyambut kami. Tanpa berkata apa-apa, Abah langsung menggandeng tangan Audrey dan menuntunnya masuk. Ketika aku berusaha mengikuti, Abah dengan sopan mengatakan kepadaku
“Kamu antar sampai sini saja, nanti istrimu jadi grogi”.
Akupun melepaskan gandengan tanganku pada Audrey dan membiarkan Abah menuntun Audrey masuk ke dalam. Aku melihat beberapa kali Audrey menoleh ke belakang melihat diriku seakan-akan Audrey ragu dengan apa yang akan dilakukannya, namun karena Abah tetap menuntunnya masuk ke dalam, Audrey tidak dapat berpikir panjang lagi dan hanya bisa menuruti gandengan tangan Abah. Setelah menyerahkan Audrey kepada Abah, akupun berlari ke arah belakang tempat milik Abah itu dan masuk kembali melalui pintu belakang. Begitu kembali di dalam aku mengintip Audrey berbicara dengan Abah. Aku tidak mendengar pembicaraan mereka. Setelah beberapa menit berbicara, Abah dengan menggandeng lengan Audrey menuntun Audrey masuk ke ruang kerjanya dan menutup pintu. Kurang lebih satu jam Abah dan Audrey berada di ruang kerja Abah, sampai kemudian pintu ruang kerja tersebut terbuka dan terlihat Abah dan Audrey keluar secara bersamaan. Rambut Audrey ketika keluar ruangan terlihat sedikit acak-acakan, aku menduga pasti Abah baru saja menyetubuhi Audrey di dalam ruang kerja tersebut.
Kemudian Abah memanggil dua staff wanitanya yang biasa dipanggil “mami” dan menyerahkan Audrey kepada mereka. Kedua mami itu kemudian menuntun Audrey ke kamar yang 2 hari lalu telah ditunjukan Abah kepadaku dan Wen. Setelah Audrey dan kedua mami masuk kamar tersebut, aku mendatangi Abah. Abah hanya berkomentar
“Hebat istrimu, tamu-tamuku pasti puas” dan kemudian mempersilahkan aku masuk ke kamar disebelah kamar dimana Audrey berada.
Dari kamar sebelah aku bisa melihat secara jelas kedua mami sedang memandikan Audrey di bathtub. Semua tubuh Audrey dibersihkan, setelah itu mereka dari kamar mandi pindah ke kamar tidur. Di kamar tidur, salah satu mami melepaskan bel kecil yang tergantung di cincin emas di bibir atas vagina Audrey, sehingga sekarang hanya cincin tersebut saja yang terkait di vagina Audrey. Setelah melepaskan bel kecil tersebut, kemudian seluruh tubuh Audrey diwax dan dilulur. Audrey juga dipijat selayaknya pelayanan di spa kelas satu. Terakhir kedua mami memake-up wajah Audrey dan memblow rambutnya, Audrey nampak semakin cantik lagi. Terlihat sekali orang-orang itu sangat ahli dalam bidangnya. Kemudian dari speaker terdengar salah satu mami berkata sambil menyerahkan sebuah kimono putih dan sepatu putih berhak tinggi kepada Audrey
“Pakai ini, selama disini hanya inilah pakaianmu. Kamu akan mendapatkan kembali pakaianmu sebelum pulang nanti di hari Minggu”.
Audreypun menuruti perintah sang mami dan mengenakan kimono putih dan sepatu hak tinggi tersebut. Kimono tersebut cukup tipis sehingga bayang-bayang vagina dan kedua payudara Audrey masih dapat terlihat.
“Tunggu disini sampai saya menjemputmu. Kalau ada tamu, baru saya akan membawa kamu ke display room” kata salah satu mami kepada Audrey. Audrey hanya mengangguk lemah dan duduk di salah satu sisi tempat tidur, sedangkan kedua mami meninggalkan kamar tersebut.
Tidak sampai sepuluh menit kemudian, pintu kamar terbuka dan salah satu mami masuk ke kamar tersebut.
“Ayo, ada tamu langganan mau melihatmu” kata mami tersebut sambil menarik lengan Audrey dan menuntunnya keluar kamar.
Melihat itu jantungku berdegup dengan kencang. Untuk pertama kalinya aku akan melihat istriku Audrey melacurkan dirinya dan hal tersebut membuatku sangat terangsang. Akupun segera duduk di salah satu sofa dan menunggu apa yang akan terjadi.
Kurang lebih 10 menit kemudian, pintu kamar terbuka lagi, kali ini seorang pria keturunan Arab yang berusia kurang lebih 50 tahunan masuk ke ruangan tersebut disusul oleh Audrey dan mami yang tadi menjemput Audrey. Tanpa berkata apa-apa pria Arab itu duduk di salah satu sisi kasur, sedangkan mami menuntun dan menempatkan Audrey berdiri persis di hadapan pria itu.
“Mohon maaf Pak Zaki, dia baru, dia belum tahu rutinitas disini” kata mami tersebut kepada pria yang ternyata bernama Zaki tersebut.
“Lepas sepatumu” kata mami tersebut kemudian kepada Audrey sambil melepaskan kimono dari tubuh Audrey, sehingga sekarang Audrey menjadi telanjang bulat dihadapan seorang pria tua yang belum pernah dikenalnya. Aku melihat vagina Audrey yang mulus tanpa ditumbuhi sehelai bulupun terlihat sudah sangat basah.
“Nah saya tinggal dulu ya pak. Audrey tolong layani Pak Zaki dengan baik ya” kata mami kemudian sambil meninggalkan kamar tersebut dan menutup pintunya.
Ditinggal berdua dengan Pak Zaki di dalam kamar, Audrey terlihat canggung. Audrey terlihat tidak tahu apa yang harus diperbuatnya, sehingga Audrey hanya berdiri telanjang bulat di hadapan Pak Zaki. Melihat Audrey yang canggung, Pak Zaki tersenyum dan meraih tangan Audrey serta menarik Audrey ke pangkuannya sehingga sekarang Audrey duduk dipangkuan Pak Zaki.
“Emmhhh….. halus sekali….putih bersih…cantik sekali….si Abah memang pintar memilih memilih wanita” kata pak Zaki sambil meraba-raba dan mengelus-elus seluruh tubuh Audrey.
Audrey terlihat sedikit menggelinjang ketika tangan-tangan tua Pak Zaki menggerayangi tubuhnya. Setelah puas mengelus-elus tubuh Audrey, Pak Zaki mulai meremas-remas kedua payudara Audrey seakan-akan mempelajari kepadatan kedua payudara Audrey.
“Eeehmm…. sempurna, payudara yang indah” terdengar komentar Pak Zaki atas kedua payudara Audrey.
Setelah puas meremas-remas kedua payudara Audrey, Pak Zaki mulai mencium dan menjilati serta menghisap kedua payudara Audrey secara bergantian. Diperlakukan demikian terlihat Audrey menggelinjang-gelinjang, kedua matanya tertutup dan dari mulutnya terdengar desahan-desahan kecil.
“Eehmmm…kamu suka ya” kata Pak Zaki ketika merasakan bahwa Audrey menggelinjang-gelinjang dan mendesah-desah.
“Suu..kaaa…uughhhh” jawab Audrey pelan terbata-bata sambil terus menutup matanya dan badannya menggelinjang-gelinjang makin hebat.
Merasakan Audrey sudah mulai terangsang, Pak Zaki mulai meraba-raba dan mengelus-elus vagina Audrey, yang disambut Audrey dengan desahan yang semakin keras dan salah satu tangan Audrey menekan kepala Pak Zaki seakan-akan meminta Pak zaki untuk makin giat dank eras menciumi, menjilat dan menghisap kedua payudaranya.
“Lubang yang di bawah ini, mana yang bisa dimasukin?” tanya Pak Zaki sambil tangan kanannya mempermainkan klitoris Audrey.
“Dua-duanya bisa…” jawab Audrey malu-malu sambil kembali mendesah-desah dan menggelinjang-gelinjang.
Kemudian bibir pak Zaki yang besar berpindah dari payudara Audrey ke bibir Audrey yang mungil. Dilumatnya bibir Audrey dan dijelajahinya mulut Audrey dengan lidahnya. Terlihat Audrey sedikit kewalahan melayani permainan lidah Pak Zaki di mulutnya.
“Siapa nama kamu?” tanya Pak Zaki kemudian.
Audrey pak” jawab Audrey.
“Audrey, coba bukain seluruh baju dan celana saya” kata Pak Zaki sambil menghentikan kegiatannya pada Audrey dan menuntun Audrey berdiri kembali.
Tanpa berkata apa-apa, Audrey menuruti perintah Pak Zaki. Dibukanya kemeja Pak Zaki, dan kemudian Audrey berlutut di hadapan Pak Zaki dan membuka sepatu, kaos kaki dan celana panjang Pak Zaki, dan ketika Audrey melorotkan celana dalam Pak Zaki, penis hitam Pak Zaki langsung mencuat keluar. Audrey terlihat sedikit kaget dengan ukuran penis Pak Zaki. Penis Pak Zaki sangatlah besar dan panjang, bahkan lebih besar dari penis Wen maupun Kisno.
“Kenapa? Kok kelihatan kaget? tanya Pak Zaki ketika melihat raut wajah Audrey.
“Besar dan panjang” kata Audrey singkat sambil tersenyum berusaha menyembunyikan kekagetannya.
“Audrey, layani saya” kata Pak Zaki kepada Audrey sambil naik ke kasur dan tidur telentang.
Mendengar itu Audrey segera menuruti, ditindihnya tubuh Pak Zaki dari atas, dan Audrey mulai menggesek-gesekkan tubuh dan payudaranya ke tubuh dan dada Pak Zaki. Kemudian bibir Audrey terlihat mulai menciumi dan menjilati leher Pak Zaki dan terus ke dada Pak Zaki yang ditumbuhi bulu yang sangat lebat itu. Pak Zaki terlihat sangat menikmati pelayanan Audrey. Audrey dengan sangat perlahan dan mesra terus menjilati seluruh tubuh Pak Zaki sampai ke paha dan terus ke kaki-kaki Pak Zaki. Diperlakukan demikian oleh Audrey, aku melihat penis Pak Zaki menegang keras, sedangkan vagina Audrey sudah terlihat sangat basah. Setelah menjilati kaki-kaki Pak Zaki, Audrey kembali naik ke atas, diciumi dan dijilatinya paha dalam Pak Zaki, kemudian ke biji penis Pak Zaki dan lalu Audrey membenamkan kepalanya ke bawah serta lidahnya mencari lubang anus Pak Zaki. Pak Zaki yang mengerti apa yang akan dilakukan Audrey sedikit mengangkat pinggulnya dan memposisikan tubuhnya agar bibir dan lidah Audrey dapat memperoleh akses seluas-luasnya terhadap lubang anusnya. Sambil tetap menjilati lubang anus Pak Zaki dengan perlahan dan mesra, tangan kiri Audrey mulai menggenggam penis Pak Zaki yang besar dan panjang itu serta mulai mengocoknya secara perlahan, sedangkan tangan kanan Audrey mengelus-ngelus dada dan puting Pak Zaki yang ditumbuhi bulu-bulu yang sangat lebat itu.
“Eeeehhhmmmm…..enaaakk..” dengus Pak Zaki pelan senang atas perlakuan Audrey terhadap penis dan lubang anusnya.
Mendengar itu Audrey nampak makin bersemangat merangsang Pak Zaki, dijilati dan dikulumnya secara bergantian penis, biji penis dan lubang anus Pak Zaki, dan kemudian Audrey menarik kedua tangan Pak Zaki agar Pak Zaki bangkit dari posisi tidur telentang menjadi posisi duduk, dan Audrey kemudian merebahkan dirinya telentang di atas kasur dengan kedua kaki mengangkang yang memperlihatkan vaginanya yang sudah sangat becek. Audrey kemudian meraih penis Pak Zaki yang besar dan panjang itu dengan kedua tangannya dan mengarahkan ke vaginanya.
“Lho, kok saya yang di atas? Katanya mau melayani?” goda Pak Zaki kepada Audrey yang terlihat sudah ingin cepat-cepat ditindih oleh tubuh Pak Zaki.
“Penis bapak terlalu besar…., sedikit sakit kalau pertama kali masuk dengan posisi Audrey di atas. Masukkan dulu dengan posisi bapak di atas, setelah Audrey terbiasa, kita bisa ganti posisi pak” jawab Audrey dengan penuh mesra dan sedikit membujuk kepada Pak Zaki.
Saat itu aku sedikit kaget karena untuk pertama kalinya aku mendengar istriku menyebut dirinya dengan namanya sendiri yaitu “Audrey” biasanya baik terhadaku maupun Wen, Audrey selalu menyebut dirinya dengan kata “saya” atau “aku”. Aku melihat Audrey menyebut dirinya dengan “Audrey” supaya terdengar lebih imut dan bisa merayu Pak Zaki, rupanya Audrey benar-benar mendalami dan bahkan menyukai keadaannya sebagai pelacur. Terayu oleh Audrey, kemudian Pak Zaki mulai sedikit demi sedikit dan secara perlahan membenamkan penisnya ke dalam vagina Audrey. Terdengar desahan kecil Audrey setiap penis Pak Zaki semakin dalam masuk ke vaginanya. Tangan Audrey meremas keras bantal dan sprei kasur secara bergantian ketika penis Pak Zaki yang besar dan panjang itu mulai menjebol vaginanya. Mata Audrey tertutup rapat dan Audrey menggigit kecil bibir bawahnya sendiri seakan-akan sedang menahan sakit dan nikmat yang amat sangat secara bersamaan. Ketika penis Pak Zaki semakin dalam lagi menjebol vaginanya, Audrey semakin kehilangan kontrol atas dirinya, sambil tetap menutup matanya rapat-rapat, wajah Audrey terdongak kebelakang dan dadanya membusung ke atas sehingga membuat badannya sampai melengkung, sedangkan tangan kiri Audrey secara tiba-tiba mencengkram pantat Pak Zaki dengan sangat keras. Tangan kanan Audrey yang bebas juga terlihat memukul-mukul kasur dan menarik-narik sprei kasur sehingga sprei kasur menjadi tertarik berantakan.
“Sakit Audrey?” tanya Pak Zaki kepada Audrey mesra sambil menghentikan hujaman penisnya kedalam vagina Audrey.
“Tidak apa-apa pak,…. Audrey masih bisaa ta…han…, masukkan…terrrr..usss pak..jangan berheee..ntiii, sebentar lagi….maaasssukk…sssemua…., ennnakk…setelah ituuu….pak” jawab Audrey sambil terbata-bata dan meringis-ringis antara menahan sakit dan nikmat.
Mendengar itu Pak Zakipun kembali menekan penisnya semakin dalam lagi ke vagina Audrey dan “blesss….” terdengar suara pelan dari vagina Audrey ketika seluruh penis Pak Zaki amblas ke dalam vagina Audrey.
“Aaaahhh…..” terdengar jeritan lega Audrey ketika seluruh penis Pak Zaki telah masuk ke dalam vaginanya. Audrey kemudian membuka matanya kembali, diturunkannya busungan dadanya, diposisikannya kepalanya seperti sedia kala, dan masing-masing tangan Audrey melepaskan cengkramannya dari pantat Pak Zaki dan sprei di kasur. Ditariknya kepala Pak Zaki kearah kepalanya, dan bibir mungil Audrey mulai menciumi bibir Pak Zaki yang besar dan tebal itu.
“Aaaahhh….sudah masuk semuanya pak, sekarang nikmati Audrey sepuas-puasnya, Audrey adalah milik bapak” bisik Audrey kemudian kepada Pak Zaki sambil kembali menciumi bibir Pak Zaki dengan mesra.
Pak Zaki dan Audrey berciuman dengan mesra dan memainkan lidah mereka di mulut pasangannya dengan cukup lama. Aku melihat selama Audrey dan Pak Zaki berciuman, vagina Audrey mengeluarkan cairan kewanitaannya. Cairan itu terus keluar meleleh dari vagina Audrey sehingga membuat sprei disekitar selangkangan Audrey menjadi basah kuyup. Setelah beberapa lama berciuman tanpa menggerakan penisnya, kemudian Pak Zaki mulai memompa penisnya keluar masuk vagina Audrey secara perlahan. Audrey yang merasakan goyangan Pak Zaki kemudian menekuk kedua lututnya dan menyilangkan kedua kakinya melingkar dipinggang Pak Zaki sehingga kedua kaki Audrey mengikat rapat pinggang Pak Zaki. Merasakan kaki Audrey dipinggangnya, Pak Zaki memperbaiki posisi tubuhnya. Diletakannya kedua telapak tangannya di kasur persis disisi kiri dan kanan kepala Audrey dan digunakannya kedua tangannya tersebut sebagai tumpuan tubuhnya. Audrey kemudian melingkarkan kedua tangannya di leher Pak Zaki, dan Audrey sedikit mengangkat kepalanya dan dadanya agar bibir dan lidahnya dapat menciumi dan menjilati dada dan puting Pak Zaki yang berbulu lebat itu sehingga sekarang Audrey terlihat sedikit bergelantungan di tubuh Pak Zaki dengan kedua tangan melingkar di leher Pak Zaki dan kedua kaki melingkar dipinggang Pak Zaki dan hanya pantat dan sedikit tubuhnya yang menapak di kasur. Pak Zaki yang digelayuti Audrey seperti itu, dengan kedua lutut dan kedua tangannya tetap bisa dengan lancar menghujamkan penisnya yang besar ke dalam vagina Audrey. Pompaan-pompaan penis Pak Zaki pada vagina Audrey dari perlahan mulai menjadi semakin cepat.
Dihajar oleh penis Pak Zaki yang besar dan panjang itu, vagina Audrey makin mengeluarkan cairan kewanitaannya sehingga vagina Audrey makin becek dan setiap kali penis Pak Zaki menghujam keras ke dalam vagina Audrey, vagina Audrey tersebut memuncratkan sedikit cairan kewanitaannya. Genjotan keras penis Pak Zaki pada vaginanya, membuat Audrey semakin hilang kontrol. Terlihat sekali Audrey sangat menikmati penis Pak Zaki dalam vaginanya.
“UUuugghhhh…..paaakkkk…..nikmat sekali….” desah Audrey keras sambil menatap tajam mata Pak Zaki dan menciumi bibir Pak Zaki dengan ganas.
“Lebih keras…pak…ayo genjot lebih keras pak….habisi vagina Audrey…hajar lubang kenikmatan Audrey ini” lanjut Audrey sambil mengulum, menjilati dan mengigit-gigit kecil dada dan pundak Pak Zaki.
“Oogghh…enak sekali penis bapak ….Audrey ketagihan nih….ayo lebih keras…lebih cepat….koyak-koyak vagina Audrey dengan penis bapak yang benar-benar hebat ini” rayu Audrey menyemangati Pak Zaki dengan tanpa rasa malu atau canggung lagi.
Mendengar perkataan Audrey, Pak Zaki makin mempercepat genjotan penisnya pada vagina Audrey yang tentu saja hal tersebut makin membuat Audrey kelojotan kenikmatan sambil meraung-raung keras dan matanya merem melek. Tidak beberapa lama kemudian tubuh Audrey menegang keras dan dengan satu teriakan panjang Audrey mencapai orgasmenya yang dahsyat yang ditandai dengan muncratnya cairan kewanitaan dari vaginanya. Kemudian tanpa menunggu orgasme Audrey reda, Pak Zaki langsung merebahkan dirinya ke belakang sambil menarik tubuh Audrey sehingga sekarang Audrey berada di atas tubuh Pak Zaki dengan gayawoman on top. Audrey berdiam diri untuk sesaat karena orgasmenya belum reda. Setelah Audrey dapat kembali mengendalikan dirinya, Audrey mulai menggerakkan pinggulnya naik turun sehingga membuat penis Pak Zaki kembali menggenjot vaginanya. Sambil menikmati pelayanan dari Audrey. Tangan kanan Pak Zaki meraih dan membuka peti di sisi bagian bawah kasur dan mengambil sebuah vibrator berwarna pink dari peti tersebut. Ternyata aku melihat peti itu berisi berbagai macam alat-alat seks. Kemudian Pak Zaki menyalakan vibrator tersebut dengan kecepatan penuh dan memasukkannya ke dalam lubang anus Audrey.
Vibrator yang dimasukkan oleh Pak Zaki ke dalam lubang anus Audrey merupakan vibrator yang berukuran besar dan panjang serta mempunyai permukaan yang tidak rata. Disepanjang batang vibrator tersebut terdapat tonjolan-tonjolan bulat seperti kelereng dan ujung vibrator tersebut berbentuk seperti ujung penis yang sangat besar. Aku melihat ketika Pak Zaki mulai mencoba memasukkan vibrator tersebut ke dalam lubang anus Audrey, terlihat Audrey secara sukarela merebahkan tubuhnya ke dada Pak Zaki untuk mempermudah Pak Zaki memasukkan vibrator tersebut ke dalam lubang anusnya. Melihat tidak adanya penolakan dari Audrey, Pak Zakipun segera memasukkan vibrator itu ke dalam lubang anus Audrey. Audrey sedikit meremas sprei kasur ketika vibrator itu mulai memasuki lubang anusnya dan terus ke dalam sampai mentok.
“Uuggghhhh….” terdengar rintihan Audrey ketika Audrey mulai mencoba kembali menggerakkan pinggulnya naik turun agar penis Pak Zaki kembali memompa vaginanya. Pantat Audrey terlihat sedikit bergerak tidak beraturan, naik turun dan memutar-mutar dikarenakan getaran vibrator dan gerakan batang vibrator yang meliuk-liuk di dalam lubang anusnya.
Setelah beberapa menit, terlihat Audrey mulai bisa membiasakan diri dengan penis Pak Zaki di dalam vaginannya dan sebuah vibrator di dalam lubang anusnya. Gerakan-gerakan Audrey naik turun semakin kencang sehingga penis Pak Zaki kembali dengan cepat memompa vaginanya. Melihat Audrey menggerakkan pinggulnya naik turun dengan goyangan-goyangan dan rintihan-rintihan kenikmatan, Pak Zaki kemudian menarik pelan vibrator tersebut dari lubang anus Audrey.
“Eeegggghhh…eeeiiiiiit……oooggghhhhh…” terdengar rintihan keras Audrey ketika Pak Zaki menarik dengan pelan batang vibrator tersebut sehingga setengahnya keluar dari lubang anus Audrey, yang membuat Audrey menghentikan gerakan pinggulnya pada selangkangan Pak Zaki.
“Uuuggghhh…….eegghhhh…..” terdengar kembali rintihan keras Audrey ketika Pak Zaki kembali dengan pelan memasukkan batang vibrator tersebut ke dalam lubang anus Audrey sampai mentok. Wajah Audrey menegang, mulutnya terbuka lebar dan matanya terpejam rapat. Audrey kemudian merebahkan dirinya di atas tubuh Pak Zaki serta kedua tangannya meremas-remas rambut Pak Zaki.
“Hehehehe, Audrey suka ya?” kata Pak Zaki tiba-tiba kepada Audrey.
Mendengar hal itu, Audrey hanya terlihat mengangguk-angguk sambil tetap merebahkan dirinya di atas tubuh Pak Zaki, dan Pak Zakipun segera meraih pinggul Audrey dengan kedua tangannya dan dengan gerakan cepat dan kasar memompa penisnya pada vagina Audrey dari bawah. Audrey hanya bisa mengerang-erang kenikmatan tanpa bisa berbuat apa-apa lagi. Mata Audrey tetap terpejam rapat, mulutnya terbuka lebar sambil sesekali menggigit-gigit kecil bibir bawahnya sendiri dan kadang kala menggigit kecil bibir Pak Zaki. Kedua tangan Audrey terlihat menjambak-jambak rambut Pak Zaki dan rintihan-rintihannya makin lama makin keras dan liar.
“Duuhhh…eeeeennnnaaaakkkk….tteeeeerrusss paakkkk…..” terdengar erangan nikmat Audrey keluar dari mulutnya sambil badannya tergoncang-goncang hebat karena genjotan penis Pak Zaki pada vaginanya dan getaran vibrator pada lubang anusnya.
Setelah beberapa belas menit kemudian, terlihat tubuh Audrey meliuk-liuk dengan hebat dan kemudian menegang kuat yang disusul dengan muncratan cairan kewanitaan dari vaginanya serta lolongan panjang dari mulutnya menandakan Audrey kembali mengalami orgasme yang dahsyat. Melihat Audrey mengalami orgasme yang dahsyat dan panjang, Pak Zakipun semakin menancapkan sedalam-dalamnya vibrator pink tersebut ke dalam lubang anus Audrey dan Pak Zakipun juga menancapkan penisnya sedalam-dalamnya pada vagina Audrey. Setelah orgasme Audrey reda, Pak Zaki mencabut penisnya dari dalam vagina Audrey dan kemudian memposisikan Audrey menungging di atas kasur. Audrey menuruti kemauan Pak Zaki dan membiarkan dirinya diposisikan menungging di atas kasur. Kemudian Pak Zaki mencabut vibrator pink tersebut dari dalam lubang anus Audrey dan memasukkan vibrator tersebut ke dalam vagina Audrey serta mulai memasukkan penisnya yang besar dan panjang itu ke dalam lubang anus Audrey.
“Oggghhhhh….” kembali terdengar rintihan Audrey ketika penis Pak Zaki mulai memasuki lubang anusnya dan secara bersamaan tangan Pak Zaki memasukkan vibrator pink tersebut ke dalam vaginanya. Tangan kanan Pak Zaki terlihat memompa vibrator itu pada vagina Audrey, sedangkan tangan kiri Pak Zaki terlihat meremas-remas dengan kuat kedua payudara Audrey secara bergantian. Pak Zaki terlihat dengan ganas menggenjot lubang anus Audrey dengan penisnya.
Tubuh Audrey yang menungging kembali tergoncang-goncang dengan hebat dikarenakan genjotan-genjotan penis Pak Zaki di lubang anusnya dan genjotan-genjotan vibrator pada vaginanya. Audrey meraung-raung kenikmatan dengan hebat, kemudian setelah beberapa menit diperlakukan demikian, tiba-tiba kedua tangan Audrey meraih kedua paha Pak Zaki. Pak Zaki yang melihat kejadian itu hanya tertawa kecil dan kemudian meneruskan genjotan penisnya pada lubang anus Audrey. Tangan kanan Pak Zaki tetap mengocok-ngocok vagina Audrey dengan vibator sedangkan tangan kiri Pak Zaki menjambak rambut Audrey dan menariknya ke belakang sehingga kepala Audrey sampai terdongak ke atas. Setelah beberapa belas menit kemudian, Audrey mencapai orgasme kembali, dan dari vagina Audrey kembali keluar cairan kewanitaannya memuncrat ke vibrator, ke tangan Pak Zaki dan ke sprei kasur. Melihat Audrey telah mencapai klimaks, Pak Zaki segera menarik dan menelentangkan Audrey di atas kasur, kedua tangan Audrey ditariknya ke atas sehingga lurus sejajar dengan kepalanya. Tangan kiri Pak Zaki memegangi kedua pergelangan tangan Audrey sehingga kedua tangan Audrey tidak dapat digerakkan kemana-mana. Kemudian Pak Zaki menghujamkan penisnya secara kasar ke dalam vagina Audrey dan memompa cepat vagina Audrey dengan penisnya. Audrey secara reflek membuka kedua kakinya lebar-lebar, badannya tergoncang-goncang hebat karena hujaman penis Pak Zaki pada vaginanya dan dari mulut Audrey terdengar teriakan “uughhh….ugghhh..ugghhh…” setiap kali penis Pak Zaki menerobos masuk vaginanya sampai mentok.
Serasa lama sekali Audrey dan Pak Zaki dalam posisi seperti itu, mungkin ada berpuluh-puluh menit. Badan Audrey yang berkulit putih nampak bergoncang-goncang seirama dengan badan Pak Zaki yang berkulit hitam. Mulut Audrey terbuka lebar sambil sesekali tersenyum kecil, dan mata Audrey merem melek menandakan Audrey sangat menikmati persetubuhannya dengan Pak Zaki. Sambil menggenjot penisnya yang besar ke dalam vagina Audrey, Pak Zaki sesekali juga memerintahkan Audrey untuk membuka mulutnya lebar-lebar dan menjulurkan lidahnya keluar yang langsung dituruti oleh Audrey. Apabila sudah demikian, Pak Zaki langsung mengeluarkan ludahnya kedalam mulut Audrey yang langsung ditelan seluruhnya oleh Audrey. Pak Zaki makin lama semakin keras dan cepat menggenjotkan penisnya ke dalam vagina Audrey. Gerakan Pak Zaki semakin lama semakin kasar dan tidak beraturan sampai kemudian terlihat Pak Zaki dan Audrey mencapai orgasme hebat secara bersamaan, dan Pak Zaki memuntahkan seluruh spermanya di dalam vagina Audrey.
Setelah orgasmenya reda, Pak Zaki mencabut penisnya dari vagina Audrey dan merebahkan dirinya telentang di atas kasur. Seperti sudah diajari sebelumnya, Audrey langsung bangkit dan meraih penis Pak Zaki dengan mulutnya. Tanpa perlu diperintah lagi, lidah Audrey langsung membersihkan penis Pak Zaki dari sisa-sisa sperma dan cairan kewanitaan sampai bersih, dan setelah penis Pak Zaki bersih, Audrey merebahkan kepalanya di atas dada Pak Zaki dan memeluk erat Pak Zaki. Pak Zaki dan Audrey berpelukan mesra sambil sesekali berciuman kecil. Melihat kemesraan Pak Zaki dan istriku, aku sebenarnya cemburu, tapi ada rasa senang dalam diriku dimana aku melihat istriku melacurkan dirinya tanpa paksaan bahkan menikmati statusnya dan pekerjaan barunya.
Bagian IV: Penutup
Setelah kurang lebih 10 menit Pak Zaki berbaring sambil dipeluk oleh Audrey dengan mesra. Pak Zaki bangkit dari tempat tidur dan mulai mengenakan pakaiannya. Audrey membantu Pak Zaki dalam mengenakan pakaiannya. Audrey turut membantu Pak Zaki dalam mengancingkan pakaiannya dan memasangkan kaos kaki dan sepatu pada kedua kaki Pak Zaki. Setelah berpakaian lengkap Pak Zaki kembali mencium Audrey dengan mesra yang dibalas oleh Audrey dengan mesra pula. Cukup lama mereka berciuman sampai Pak Zaki menarik bibirnya dari bibir Audrey dan kemudian meletakan segepok uang seratus ribuan di atas kasur.
“Ini tip buat kamu, terima kasih atas pelayanannya. Saya pasti akan kembali lagi” kata Pak Zaki sambil melangkah keluar kamar.
“Terima kasih pak” jawab Audrey singkat sambil kembali duduk dan memasukan uang tip dari Pak zaki ke dalam nakas disisi kanan tempat tidur.
Tidak sampai 5 menit semenjak Pak Zaki meninggalkan kamar, kedua mami dan tiga orang pelayan pria masuk ke dalam kamar. Salah seorang pelayan membawa nampan makanan seperti yang biasa dibawa room service di hotel-hotel dan meletakannya di atas meja rias kamar tersebut.
“Kamu makan dulu, kamu perlu tenaga yang banyak” kata salah seorang mami kepada Audrey.
Melihat ada tiga pelayan pria yang masuk, Audrey berusaha mengenakan kimononya, tapai salah satu mami dengan cepat merebutnya dari tangan Audrey dan menyerahkannya kepada salah satu pelayan pria.
“Kimononya sudah kotor, nanti kamu dapat gantinya, sekarang makan dulu. Kita harus cepat, kita tidak punya banyak waktu” kata mami yang merebut kimono tersebut dari tangan Audrey.
Audrey menuruti perintah mami tersebut dan duduk di kursi meja rias dan mulai melahap hidangan yang disajikan yang berupa sirloin steak dan french fries, sedangkan ketiga pelayan pria mulai membersihkan kamar tersebut. Ketiga pelayan tersebut mengganti sprei kasur, menyapu dan mengepel lantai kamar tersebut sambil sesekali memandangi tubuh Audrey yang telanjang bulat sambil tersenyum-senyum kecil seakan-akan berkata “Ini dia yang habis disetubuhi”.
Selesai makan, Audrey dibawa oleh kedua mami ke kamar mandi untuk dimandikan di bathtub, dan selesai dimandikan, Audrey kembali dimake-up wajahnya dan rambutnya di blow kembali. Ketika Audrey selesai dirias dan diberikan kimono putih yang baru, ketiga pelayan tersebut juga telah selesai membersihkan kamar dan segera bersama-sama kedua mami meninggalkan kamar. Belum sampai sepuluh menit kedua mami meninggalkan kamar, salah satu mami kembali masuk kamar dan tanpa mengatakan apa-apa menuntun Audrey keluar kamar, dan seperti dugaanku, tidak beberapa lama kemudian Audrey sudah masuk lagi ke kamar dengan seorang tamu.
Kali ini Audrey tidak didampingi oleh seorang mami lagi, dan Audrey terlihat sudah mengerti dengan apa yang harus dilakukannya. Audrey langsung membuka kimononya dan berlutut dihadapan tamu tersebut, kemudian membuka sepatu, kaos kaki, celana dan celana dalam tamu tersebut dan mulai menghisap-hisap dan menjilat-jilati penis tamu tersebut, dan merekapun mulai melakukan persetubuhan mereka. Begitu seterusnya dari tamu ke tamu, Audrey melakukan persetubuhan dan melayani tamu-tamunya dengan baik. Audrey hanya berhenti bersetubuh dan dapat beristirahat ketika selesai satu tamu, kedua mami memandikan dan merias Audrey bersamaan dengan ketiga pelayan membersihkan kamar tersebut. Istirahat Audrey tidaklah panjang hanya apabila sebelum dimandikan adalah waktu Audrey untuk makan maka istirahatnya menjadi otomatis lebih panjang sedikit. Pada waktu Audrey dimandikan itulah aku mencuri-curi kesempatan untuk turun melalui pintu yang tersambung dengan lorong ke restaurant bawah untuk makan. Tidak terasa ternyata waktu berlalu dengan cepat. Jam telah menunjukkan pukul 12.00 malam pada hari Jumat itu, mungkin sudah belasan tamu yang dilayani oleh Audrey, dan rata-rata tamu-tamu tersebut berumur sekitar 40 sampai 60 tahunan, ketika akhirnya setelah selesai melayani seorang tamu, salah seorang mami masuk ke ruangan dan hanya berkata singkat
“Sekarang kamu istirahat dulu” lalu mami tersebut meninggalkan kamar tanpa memandikan Audrey seperti biasanya.
Audrey terlihat menarik napas lega dan duduk di sofa kamar tersebut untuk beberapa saat, dan lalu masuk kamar mandi untuk membersihkan diri. Setelah selesai mandi, Audrey naik ke tempat tidur yang masih acak-acakan karena tidak dibersihkan oleh ketiga pelayan seperti biasanya dan mulai memejamkan mata. Tidak perlu waktu lama untuk Audrey tidur terlelap dan hal tersebut sangatlah wajar karena semenjak pagi Audrey sudah melakukan persetubuhan yang dapat dikatakan tiada henti.

Author : Shusaku

Tidak ada komentar: