Kontak Info

Untuk info dan pemesanan silakan kontak gw di

Email : Hentai232@gmail.com
Email / YM : Hentaigame@ymail.com
Line ID : Hentai232
Pin Blackberry : 32628C2B


Silakan diadd / email bro, gw ol trus dari jam 8.00 pagi
s/d jam 10.00 malam

( langsung gw balas, g pake lama / tunggu )


Kamis, 28 November 2013

Liana 3 - Berikutnya Lagi


Tag : Cerita Swinger , Cewek Bispak , Cerita Dewasa , Cantik , Cewek , Sex , Panas , Tukar Pasangan ,  Perek , Selingkuh

“Pa...” kataku pada suatu malam kepada suamiku, saat kami bersantai di rumah, kuingat saat itu kira kira 2 minggu setelah kepulangan kami dari Lampung...
“Hmmm...ada apa ma....” tanya suamiku tapi matanya masih tetap menatap TV yang sedang menyiarkan acara musik kesukaannya.
“serius dong....mama mau bicara nih...” kataku

Sumiku menengok menatapku dan tiba tiba ..ngok....pipiku diciumnya....” ya ngomong saja ma....papa denger kok” jawabnya..

“”pa...mama mau terus terang ya....sejak kejadian dengan Dino terus dengan Rizal...kenapa ya kok nafsu mama tinggi terus....padahal kita hampir tiap malam kan..” kataku pelan...
“ya bagus kan....” jawab suamiku, perhatiannya mulai teralih kepadaku.
“bukan gitu pa.....kadang bukan hanya sekedar nafsu untuk make love tapi ada rasa ingin ...gimana ya ngomongnya.......gini gini.....”kataku cepat dan kulanjut “kayak ingin ada cowokm lain yang melihat tubuh mama....ingin ada yang menginginkan....juga kayak ada dorongan ingin kelihatan sexy .., ah...susah deh jelasinnya...” kataku




“papa ngerti...kayak mama tiba tiba jadi ekshibionist gitu kan......kayaknya ada dorongan pingin ada yang mengagumi dan dorongan untuk ngasih kepuasan kan..?” kata suamiku
“iya semacam itu deh....” jawabku
“itu normal kok....coba deh mama googling....cari di psychoanalysis .... kebanyakan disitu artikelnya..., papa sudah baca duluan kok....”
“terus..? kadang mama males baca bahasa Inggris yang berat berat gitu.....' jawabku
“ya gitu...semua normal...apalagi mama sudah masuk kepala 4 kan...? perempuan perlu dorongan untuk tetap stay confidence di umur segitu....
“nah..terus...? gimana dong...” tanyaku lagi
“ya ikuti saja keinginan hati mama....papa sudah tahu kok konsekuensi kalau masuk ke life style yang sekarang ini......, enjoy yourself sweety...” kata suamiku sambil mencium bibirku.

Hari itu belum terlalu siang dan rumah sedang sepi, kami mmang tinggal di perumahan dengan system cluster, shingga kebisingan jalan raya tidak terdengar ...., putriku baru akan pulang sore nanti, si bibi sedang kusuruh ke rumah ibuku di bilangan timur kota ini suamiku sndiri seperti biasa sedang di kantor....

Ting...tong....bel rumah berbunyi.....ketika kubuka pintu seorang pemuda sesia putraku yang sedang  kuliah di kota B, brdiri didepan pintu “selamat siang tante....masih ingat saya..?” tanyanya

Aku tidak langsung menjawab...kuamati pemuda itu dan tiba tiba aku teringat..”Benny ya....??” tanyaku....”wah tante masih ingat” jawab pemuda itu dengan senang.

Benny adalah anak almarhum kenalan suamiku saat masih dinas di kota lain...”wah kamu sudah dewasa...., bagaimana kabarmu dan ibumu.., eh..ayo masuk ? Aku memberondongnya dengan pernyataan dan pertanyaan

Aku masih ingat dulu anak ini nakalnya luar biasa, dulu aku suka kesal kalau almarhum ayahnya bertamu membawa anak ini....selalu saja ada barang yang pecah...entah vas bunga, gelas atau lainnya....., tapi kini dia sudah menjelma menjadi pemuda dewasa yang ganteng dan sangat sopan.

“kok tahu lamat rumah tante..? tanyaku setelah kami duduk

“Saya sempat kekantor Oom...soalnya kan belum tahu alamat rumah sini, no HP atau tante juga nggak tahu....oleh oom saya disuruh kesini ketemu tante..., soalnya besok saya berangkat ke jepang tante...dapat bea siswa, karena berangkatnya dari Jakarta ya coba mampir untuk pamitan ” jelas pemuda itu

Sedang asyik kami ngobrol...tiba tiba HP ku berbunyi.....sms dr suamiku....”ma bilang si benny suruh nginap..besok kan dia berangkat, papa mau ngobrol nanti malam” akupun segera menyampaikan pesan suamiku...dan di iyakan oleh pemuda itu......kembali sms masuk ...:”ma...godain dia ya...” cuma itu...(tapi sms terakhir tidak ku sampaikan...tntunya)

“aku ingat kamu dulu nakal sekali..”kataku pada Benny....dan dengan tertawa pemuda itu menjawab : “ iya....sekarang dh benny minta maaf....banyak ya geelas dan vas tant yang Beny pecahin”...
”iya...ayo ganti...” kataku dengan tertawa.

Sepanjang siang itu kami banyak ngobrol dan kuakui kalau pmuda ini sungguh menarik hati....segala hal kami perbincangkan.....”Ben...kita makan siang yuk.....tapi tante nggak siap makanan di rumah...kita makan diluar ya...” ajakku.

“rejeki nomplok....mana boleh ditolak ...”kata benny tersenyum.....

Aku masih mematut diri didepan cermin... sudah 3 x aku berganti pakaian....saoalnya ini siang hari...mau pakai yang sexy..tapi harus anggun....dan akhirnya kuputuskan menggunakan baju yang kubeli waktu itu...saat dengan rizal.....masih masuk untuk siang hari.

Benny menatapku dengan aneh ketika aku kembali ke ruang tamu....”kamu kok kayak melihat hantu sih...ini siang hari lho....” kataku

Agak lama barui dia menjawan “nggak ada hantu secantik tante.....” .....dan aku tahu pemuda itu me
ngeluarkan segenap keberaniannya mengatakan itu kepadaku...tapi aku malah senang

Setelah semua siap, aku mengeluarkan Yarisku dari garasi..., Benny membantu menutup pintu...dan dalam perjalanan walau sambil nyetir  aku tahu kalau dia selalu melirik ke belahan dadaku......memang baju ini cukup sexy tapi tidak vulgar namun belahan dadaku memang terlihat karena belahannya agak rendah.

Kuputuskan untuk menggodanya..”ih..nakal ya mata kamu....” kataku.

Tersipu Benny kubuat.....namun dengan tangkas dia menjawab..”bukan salah benny ah.......salah tante begitu cantik dan sexy....” jawabnya

“He.....kamu tuh cuma 3 tahun lebih tua dari Andri anakku....., kok berani bilang sexy segala...kan aku pantas jadi ibu kamu..” kataku tersenyum

“nggak tante nggak pantas jadi ibuku” katanya tambah berani
“habis...pantasnya jadi apa kamu dong” tanyaku
“jadi pacarku juga masih pantas..” jawabnya lebih berani lagi.
“awass...ya kamu..., tante bilang Oom baru tahu rasa” kataku sambil memukul perlahan di pahanya
“Bilang juga nggak apa..masa bicara sejujurnya nggak boleh ?”

Benar belum hilang nakalnya anak ini kupikir.....

Kami makan siang di sebuah steak house di bilangan Blok M....suasananya cukup cozy....dan makin lama makin berani pemuda ini kepadaku....apalagi memang aku 'memberi angin'

Demikianlah hampir jam 3 siang ketika aku memasukan mobil ke garasi kembali.......kami kembali ngobrol di ruang tamu.....”Ben..tante tukar baju dulu ya...gerah dirumah pakai baju begini...”kataku
“iya ..tukar yang lebih sexy ya tante..” jawabnya agak kurang ajar.....
“awas ya kamu....” kataku sambil bangkit..

Aku masuk kamar....uh..kalau ngikutin hati sih pingin telanjang sekalian...tapi kuingat si bibi segera datang juga anakku.....akhirnya kuputuskan memakai celana pendek dan tank top...sempat terpikir untuk tidak pakai BH tapi putingku terlalu menonjol terlihat dan aku nggak mau ada pertanyaan dari anakku dan si bibi..jadi BH tetap kupakai,

Ketika aku keluar Benny menatapku lagi....”bener kan....tante cantik sekali” lagi lagi aku dipujinya.

“kamu tuh kayak mau ngerayu aku jadi pacarmu” jawabku sambil tertawa....disambut Benny dengan tawa keras

Kukenalkan nancy kepada pemuda ini ketika putriku datang....dan ketika suamiku pulang suasana jadi hidup sekali.

Setelah makan malam...suamiku mengantarkan Benny ke hotelnya tempatnya bemalam untuk mengambil barang ? barangnya... “ besok biar langsung saja ke airport diantar Pak Subari” katanya

Hampir jam 9.30 ketika mereka kembali nancy putriku sdh dikamarnya...dan Benny disuruh ke kamar tidur tamu...mandi lah...”biar seger” kata suamiku...”anggap saja rumah sendiri” kata suamiku lagi, yang juga beranjak masuk untuk mandi.

Saat melewatiku dengan suara rendah pemuda itu berkata “kirain oom bilang anggap saja istri sendiri...” dan kucubit pemuda itu hingga mengaduh

Aku menyusul suamiku kekamar mandi dalam....sambil mandi bersama kuceritakan kenakalan pemuda itu....”kayaknya papa nggak bisa nonton nih.....soalnya dia harus tidak tahu kalau papa tahu” kata suamiku dan kurasakan batang kemaluannya mulai menegmabng dan mengeras...

sambil mandi aku kusabuni tubuh suamiku dan beberapa saat kemudian kemaluannya sudah keluar masuk mulutku.......dan ....tidak sampai 5 menit dengan suara kahsnya....”aarhh.......” kurasakan kemaluan Bram suamiku menyemburkan cairan hangat gurih...yang  memenuhi rongga mulutku. ....

Karena sudah malam....dan aku tahu anakku sudah tidur, aku menggunakan kaos ketat..No Bra...dan putingku jelas menonjol terlihat...bawahan aku pakai rok diatas lutut...lagi lagi dengan kancing didepan dan 2 kancing terbawah sengaja tidak kukancingkan

Hampir tersedak Benny yang saat itu sedang minum melihat diriku....mulutnya sudah terbuka mau memberi komentar ...namun melihat suamiku dibelakangku apa yang mau diucapkan ditelannya mentah mentah....

Kami ngobrol lagi sebentar.....menuntaskan rencana mengantar Benny ke airport dan lain lain...dan suamiku pamit tidur......aku juga pamit ke Benny sambil mengedipkan mata....”kalau mau tidur mattiin lampu ruang ini ya....” kataku......dan di iakan oleh pemuda itu.

Dikamar aku dan suamiku ngobrol berdua dengan suara rendah merencanakan apa yang mesti aku lakukan....

Aku mengganti lagi bajuku dengan kimono tipis...namun kali ini tidak ada apa apa lagi yang melekat ditubuhku.

Hampir setengah jam kami ngobrol ....dan setelah mencium bibir suamiku aku melangkah keluar kamar....kulihat lampu sdh dimatikan....aku menuju kamar tidur tamu...aku tahu kamar itu tidak dikunci.....lha anak kuncinya sejak tadi sdh kucabut ......

Perlahan pintu kamar kubuka.....kulihat dibawah sinar temaram lampu sudut benny sedang telentang menerawang ....tubuhnya tidak berbaju hanya memakai sebuah celana boxer, kepalanya berbantalkan kedua tangannya ....melihat pintu terbuka dan aku masuk dia terlonjak...”tante..?”...namun aku memberi tanda dengan jari telunjuk didepan bibirku...

“aku belum bisa tidur....boleh ngobrol nggak...atau kamu sduah ngantuk..?” tanyaku dan tanpa menunggu persetujuannya aku duduk ditepi ranjang....
“wah....nanti kalau Oom tahu tante dikamar ini bagaimana..?” tanya Benny baru kali ini kulihat wajahnya agak khawatir....

”Oom kamu itu kalau suidah tidur ada gunung meletus juga nggak akan bangun..” jawabku santai...sambil mencegahnya hendak bangkit...”sudah...... duduk disini saja disampingku...” kataku...”iya tapi mau ambil kaos dulu” jawab Benny.....”nggak usah, dari tadi juga begitu..apa salahnya..?” tukasku

Untuk mencairkan suasana aku bertanya tentang rencananya...apa cita cita nya dan lain lain mengingat besok pemuda akan pergi untuk meneruskan sekolahnya....awalnya Benny menjawab dengan agak kaku...apalagi posisi kita duduk berdampingan diranjang...dan dengan gerakan sederhana yang tidak menyolok kimono makin terbuka terutama dibagian dada.....kulihat matanya terus melirik namun berusaha agar aku tidak menyadarinya....”tuh kan mata kamu nakal lagi....” kataku.....pemuda hanya tersenyum...dan menjawab “habis tante sih yang menggoda” .
“ya iman kamu harus kuat dong” kataku tertawa
“iman sih kuat...imin yang nggak kuat” jawabnya seenaknya

“Dari pada kamu ngintip terus....” kataku sambil berdiri.. ”biar nggak penasaran....” dengan sekali tarik tali dipinggangku kimono yang kukenakan terbuka dan terlepas dari tubuhku ...kini aku berdiri telanjang bulat disamping tempat tidur sementara pemuda itu duduk di tepi ranjang dengan   terbengong bengong.

“masih penasaran..? bisikku mendekatkan mulutku ketelinganya buah dadaku menggantung dekat sekali dengan wajahnya.

Benny tidak menjawab..hanya kudengar nafasnya agak memburu....”kalau nggak suka ya sudah aku pakai lagi” kataku

“ssu..suka kok tante..” jawabnya agak terbata bata...

“hi hi....kukira kamu nakal ..ternyata cuma pura pura nakal...sebetulnya penakut...sama aku saja cuma berani ngomong ternyata takut..” kataku menggodanya

Dikatakan penakut rupanya membuat Banny nekad, ditariknya tanganku dan tubuh telanjangku   terjatuh diatas tubuhnya, tangannya memelukku erat dan dengan ganasnya bibirnya mencium bibirku, yang kubalas dengan memasukkan lidahku kedalam mulutnya.....kami berciuman cukup lama...dan tangannya ternyata sudah bergerilya kemana mana......aku mulai menuruni tubuhnya dengan lidahku....berhenti cukup lama di kedua putingnya, dan terus kebawah..ketika sampai dibawag pusarnya..kutarik celananya kebawah.....dan tanpa sadar pinggulnya dianikkan hingga memudahkan aku melepas nya dan sesaat kemudian kepalaku menunduk dan kepala kemaluannya sdh dimulutku...aku paling suka merasakan cairan bening yang membasahi ujung lubang kemaluan laki laki.

Sudah beberapa hari aku menginginkan variasi...merasakan kemaluan laki laki lain selain punya suamiku...bukan karena sayangku kepada suamiku berkurang..tapi sejak semakin intens kami mengundang partner lain keatas ranjang malah membuatku ingin terus merasakan berbagai laki laki.

Mulailah aku mengexplore batang kemaluan Benny yang ternyata cukup besar.....namun agak bengkok....kujilat, ku emut....kuhisap kepala kemaluannya itu...lidahku bermain diujung lubangnya....dan sesekali ketika aku menjilati batangnya..lidahku menyapu dan menjilati seluruh buah zakarnya......Benny hanya bisa terengan engah dan mengerang nikmat....rasanya belum terlalu lama ketika kurasakan denyutan yang semakin kuat dibatang kemaluan itu dan benar saja ..”tante......nggak kuat nih.....aaahhh..........stop tante ..kalau nggak keluar nih..........” lenguhnya....namun aku tidak bereaksi...kepalaku makin cepat naik turun menghisap batanga kemaluan itu dan akhirnya....”tantee....ssshhh...ahh....kelll ..keluaarr tante...” dan sebuah semprotan mengawali bebeberapa kali semprotan lanjutan....batang kemaluan pemuda itu mengeluarkan air maninya....yang dengan segera kutelan ...uh bener banyak air mani pemuda ini pikirku.....aku terus  menjepit kepala kemaluan itu dengan bibirku...sampai akhirnya seluruh semprotan itu berhenti....dan perlahan batang itu mulai melemas......, setelah kujilati lagi seluruh batang kemaluan dan buah zakarnya...aku bergerak naik.....Benny menarikku dan kami berciuman dengan lembut...beda dengan ciuman pertama tadi yang cenderung ganas....”gilaaaa....hebat sekali tanteku ini.....enak sekali tante..” bisiknya ketelingaku......dan Benny mulai bergerilya..

Setelah itu gantian benny yang menelusuri seluruh tubuhku......dan cukup lama dia menjilati dan mengemut kedua puting susuku....sebelum akhirnya bergerak kebawah...mulutnya mencari kemaluanku.

“Sshh..ben....aduh......enak ih.....aaahh....” erangku ketika klitorisku di emutnya...dan lidahnya menerobos masuk lubang kemaluanku......apalagi saat jari jari tanganny ikutan masuk ke lubang kemaluanku dengan mulutnya terus mengemut klitorisku..aku tak tahan lagi..”Ben ...keluar Ben....sampai ini Ben...” keluhku dan “ahhhhhhhh....” orgasme yang cukup intens melanda diriku

aku terdiam beberapa saat....dan hanya bisa pasrah saat Benny yang kemaluannya sudah tegak kembali......anak muda memang cepat recovery nya.....mulai menerobos masuk kedalam kemaluanku.....”ssahh...aduh...punya tante ........... enaaakkk..” celotehnya...dan dengan satu hentakan seluruh batang kemaluan itu terbenam masuk sampai kepangkalnya dan aku terpekik kecil....

beberapa kali Benny menarik dan menekan kemaluannya keluar masuk kemaluanku...”enak tante....punya tante legiit banget...adh.....ssshh..enak..”kicaunya  “punyamu juga enak Ben...”jawabku lirih

Cukup lama kami bersetubuh....berganti ganti posisi kami lakukan....dan akhirnya kembali dengan posisi MOT..Benny mengayunkan pinggulnya naik turun dan kemaluannya menghunjam...dalam...lalu ditariknya lagi dengan irama yang semakin cepat...dan “aaahh.........” Benny kembali menyemburkan cairan hangat...kali ini dalam lubang kemaluanku.

Aku sendiri belum orgasme lagi....namun aku tidak protes..karena aku punya rencana.....

setelah ambruk didalam dekapanku...Benny kucium...”ini rahasia kita ya..., hati hati dinegeri orang dan jangan nakal ya” pesanku.

“Iya tante....terima kasih” jawabnya lembut

“Ok...aku harus kembali ke tempatku..” kataku sambil bangkit...sekilas kulirik jam....wah sudah hampir setengah tiga....hampir 3 jam kami bergelut....

Kami berciuman lama sambil berdiri....dan tanpa mengenakan kimono lagi yang hanya kusampirkan dipundak aku meninggalkan kamar pemuda itu menuju kamarku dimana suamiku sedang menunggu.

“Enak ma...?” tanya suamiku..ketika aku masuk..rupanya dia menungguku sambil membaca sesuatu di ipadnya.

Aku hanya tersenyum sambil melemparkan kimonoku kesudut ruangan .....dan suamiku menarikku....menelentangkan tubuhku...dan sesaat kemudian kemaluannya sudah berendam dalam cairan milik Benny yang memenuhi liang kemaluanku.

“Hmm....aah... enaknya punya mama kalau habis dipakai begini.......” dan aku yang masih 'menggantung' karena tadi belum tuntas orgasmeku untuk yang kedua kali menjawab dengan goyangan...dan “bareng ya..pa... keluarnya...barusan yang kedua kali mama belum keluar”

Sambil suamiku bergerak naik turun diatas tubuhku kuceritakan semua yang kualami..., dan suamiku makin terangsang....apalagi saat aku cerita Benny menumpahkan air maninya dimulutku...

Suamiku juga tampak tidak peduli dengan bibirku yang mungkin masih mengandung sisa air mani benny...diciumnya mulutku berulang ulang.....dan gerakannya semakin cepat ....aku juga berusaha mempercepat dan akhirnya..dengan erangan dan lenguhan bersama sama kami orgasme.

Aku terkapar lemas.....dan untuk beberapa aku merasa getaran kenikmatan masih menerpa....

Kemaluan ku benar banjir.....karena suamiku juga mnumpahkan air mani yang tidak kepalang banyaknya......akhirnya aku bangkit masuk kamar mandi bebersih diri.

Aku langsung tertidur pulas....dan kata suamiku aku senyum dalam tidurku..................

Author : Liana

Tidak ada komentar: